Tuesday, 9 April 2013

BAB 36

"Along..."

Panggilannya tidak bersahut. Adam sibuk mengemas baju-bajunya untuk dimasukkan ke dalam beg.

"Along!" Tiada jawapan. Arina yang terpacak di pintu biliknya tidak dipedulikan.

"Along! Adik cakap dengan Along ni....Along nak pergi mana? Kak Long sakit la."

Kerja-kerja memasukkan beg ke dalam beg terhenti. Dia merenung Arina tajam.

"Biarkan dia sakit. Dia yang cari sakit tu sendiri. Aku tak nak masuk campur!"

Beg di angkat dan dia tergesa-gesa keluar. Namun Arina sempat menyambar lengannya membuatkan langkahnya terhenti.

"Adik nak apa lagi? Jangan pedulikan dia tu. Sendiri cari pasal, pandailah dia tanggung!" Beg dihempas atas lantai. Arina tersentak. Kenapa dengan Along ni? Dia tak pernah melihat Adam berang sedemikian rupa. Wajahnya masam mencuka.

"Along.... Adik tak paham la...Kenapa dengan korang ni? Kalau gaduh pun, settle la baik-baik. Tak payah la sampai Along nak keluar rumah. Kak Long pun tengah sakit tu, sampai ke hati along tinggalkan dia macam tu aja?" Arina cuba memujuk. Dia yang sedang membancuh air di dapur tadi terkejut dengan kelibat Adam yang masuk rumah secara terburu-buru. mengemas baju secara tiba-tiba membuatkan dia tertanya-tanya.

"Habis tu, hati aku yang sakit ni siapa nak jaga? Siapa nak tengok? Siapa nak ubatkan?!"

Arina terkebil-kebil apabila Adam meninggi suara secara tiba-tiba.

"Aku jaga dia. Aku sayang dia. Dia buat taik belakang aku! Perempuan apa macam tu?! Kalau perempuan macam tu, seribu aku boleh kutip tepi jalan!"

Bum!!!

Terdengar pintu bilik dihempas kuat. Arina tersentak.

"Sudahlah! Aku tak ada masa nak layan semua ni. Baik adik pegi tanya dia sendiri, apa yang dia dah buat!"

Arina terpinga-pinga ditinggalkan Adam. Jawapan yang diharapkan dari mulut Adam tentang apa yang berlaku tidak diperolehi....

Pintu bilik Ainnur yang tertutup rapat di renung sepi. Dia pasti hati kakak iparnya tersentuh dengan kata-kata Adam.Wajah diraup perlahan.

Berat masalah dorang ni....


**************************

Tok! Tok! Tok!

Tiada sebarang tindak balas. Daun pintu dipandang sepi.

Tok! Tok! Tok!

Tiada jawapan. Ainnur duduk berteleku di atas katil sambil pandangan matanya tepat mengarah pada pintu bilik yang diperbuat dari kayu dan dicat putih itu. Dia sedar ada seorang hamba Allah yang sedang menunggunya di luar. Sayup-sayup suara itu berteriak memanggil namanya. Tapi dia tiada hati untuk membukanya.

Kata-kata Adam terus terngiang-ngiang bermain dikepalanya. Sedetik pun pada ketika ini dia tidak dapat melupakannya. Aku kah itu? Aku bukan perempuan murahan. Siapa yang menjadikan aku sebegini? Kenapa aku yang disalahkan? Air mata mengalir lesu kembali membasahi pipi yang kering sementara tadi. Dia cuba melupakan keperitan tapi hatinya bagai direntap dengan rakus oleh kata-kata Adam yang jelas kedengaran ditelinganya yang sengaja berdiri di balik pintu.

Sesungguhnya pada ketika itu, dia rindukan lelaki bermata sepet itu. Dia tidak tahu apa yang merasuk atau menular dalam darahnya tetapi segenap pelusuk nalurinya mahukan lelaki itu. Dia kerinduan dan keresahan menanti kehadiran suami yang tidak dicintainya. Kenapa ni? Kenapa aku macam ni? Dalam dirinya seolah wujud dua insan yang berbeza, sebelah lagi mahu dan sebelah lagi menidakkan kemahuan mahu didampingi lelaki itu.

Sebaik kata-kata Adam menangkap telinganya,

Zap! Darahnya mendidih secara tiba-tiba. Daun pintu menjadi mangsa dihempas sekuat hati.

Dia dapat mendengar dengan jelas, Arina cuba menghalang Adam dari keluar tetapi dia tahu lelaki itu tidak dapat menerima kenyataan bahawa dirinya kini berbadan dua. Tapi dia tak tahu ni anak dia. Kenapa aku tak beritahu dia? Kenapa mulut ini berat untuk menuturkan kebenarannya? Namun, andai kata kebenaran yang terungkap, adakah dia akan menerima bayi ini dan sanggup menjadi bapanya? Tidak! Aku tak sanggup kalau dia katakan tidak.

"Kak Long..." Ainnur tersentak dengan ketukan di pintu bersambung-sambung.

"Kak Long...boleh adik masuk?" Lembut suara itu. Tidak lagi seperti Arina yang dikenali dulu. Sungguh dia sudah berubah. Maafkan kak long adik....

"Masuk dik...pintu tak kunci." Air mata diseka. Namun itu tidak tidak mampu menutup kesedihan yang jelas kelihatan di wajahnya yang sembap kerana sudah berhari-hari hidup dengan berendam dengan air mata.

Arina perlahan-lahan menyusun langkah sambil menatang dulang berisi bubur nasi dan air suam. Dia cuba menyembunyikan riak wajah terkejut dengan wajah sembap Ainnur.

"Kak Long makan sikit ya. Adik bawa bubur nasi. Tapi ni bukan adik masak sebab adik ni kan tak pandai masak. Order dengan encik Mcd je." Dia tersengih namun berjaya membuatkan Ainnur tersenyum jua.

"Tak apalah. Kak Long tak kisah. Adik letak kat atas meja tu, nanti kak long makan." Bibirnya menjuih pada meja kecil di tepi katil. Namun sebaik bau bubur menusuk masuk ke hidungnya, isi perutnya sudah tidak dapat ditahan-tahan untuk keluar. Dia berlari dan sebaik terus terhambur keluar. Perutnya terasa perit kerana tiada apa yang keluar. Hanya air semata-mata kerana sudah beberapa hari dia tidak makan. Arina terpinga-pinga melihat kakak iparnya yang mengeluarkan.

"Kak Long..." Bahu Ainnur dipegang ketika memapahnya yang kelihatan tidak bermaya untuk kembali ke tempat tidur.

"Are you pregnant?"

Ainnur terdiam. Should i tell her the truth? Wajah kecil itu direnung secara senyap. Hatinya sejuk melihat.

"Yes...I am." Dia mengangguk perlahan.

"Yeay! Adik akan dapat anak buah!" dipeluk erat. Hatinya berbunga keriangan. Airmata Ainnur tumpah lagi.  Sekurang-kurangnya ada juga pihak yang gembira dengan kehadiranmu.


6 comments:

  1. ye btol tu x puas ahh sis..next entry pleazz :)

    ReplyDelete
  2. sis...smbg cpat...nak lagi..

    ReplyDelete
  3. sorry darling2 semua....agak sibuk sejak akhir2 ni, tak sempat jengah....huhu...will continue..sabar ye sayang2 sekalian....

    ReplyDelete